Monday, September 30, 2013

welcome back..!! kembali melakar pena.

...Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum buat sahabat2 yang masih lagi setia membaca ruangan perkongsian ini.

Agak kekok untuk kembali melakar pena di ruangan ini,al-maklumlah lama sangat tak update.idea untuk melakar itu ada cuma masa yang tidak dapat diuruskan dengan baik mungkin,menyebabkan tidak punyai kesempatan untuk update ruangan ini. (agak ber sastera kali ini.huhu)

Alhamdulillah Ya Allah dengan izinMu,
aku masih lagi bernafas di dunia ini,terus beribadah kepadaMu.
dengan izinMu juga,aku masih diberi kesihatan walaupun ditimpa untuk seketika.
Alhamdulillah Ya Allah,kerana aku masih lagi diberi peluang untuk meneruskan pengajian aku di bumi Nilai.
tanpa izinMu,semua ini mungkin tidak akan terjadi.
Allahurabbi,terlalu banyak nikmat yang telah Engkau berikan.
Alhamdulillah Ya Allah..

Kadang diri ini merasakan tidak layak untuk sampai ke tahap sekarang,peluang yang diberi amat berharga.terlalu ramai yang meminta,Alhamdulillah salah seorang yang berjaya itu adalah aku.dan sekarang telahpun berada di tahun 2 pengajian.berbaki 2 tahun untuk selesai peringkat ini.in shaa Allah.

Semester ini dah nampak bidang pengajian yang saya ambik,subject2nya pun agak laa mencabar berbanding dua sem lepas.namun,cabaran itu bukan melemahkan kita.moga menjadi pembakar semangat untuk saya tempuhi cabaran tersebut.in shaa Allah.Alhamdulillah,selesai tahun pertama pengajian dengan lancar.awal semester,biasa masih lagi dengan bayangan cuti sem yang agak lama.Alhamdulillah dah pun kembali wujud semangat untuk belajar tuu.moga ia tidak pernah pudar.

Di awal semester ini juga,bertambah kesedaran dan semangat pada diri ini dek kerana diberi motivasi/moral support dari murabbi disini.teringat beberapa kata2 yang diberi oleh mereka.

"...awk2 smua ptt bsyukur dlm rmai2 plajar yg nk smbg blajar,awk slh sorg yg tplih..bila dah dpt,pgg elok2..blajar btl2.jgn blajar smata2 nk dpatkan ijazah,dpt kerja + gaji..."

"...belajar nie jgn skadar menghafal utk lulus dlm imtihan.perlu btul2 faham utk entum amalkan dlm khidupan..biasa pelajar nie menghafal @ belajar sekadar untuk dapat A dalam setiap subject.dah dapat,bukunya disimpan,ilmu entah ke mana.so macam mana nak pratikkan ilmu yang entum dapat?takkan setakat nak gantung sijil je..manfaat dari ilmu,penat lelah kamu belajar tuu macam mana?.." 


"...kamu semua rasa cukup ke dengan ilmu yang kamu dapat dari bilik kuliah..?tak perlu topup ilmu dengan cara lain..?kalian kena ingat apa tujuan sebenar kalian datang sini,belajar.bukan setakat nak dapat kerja,tapi bagaimana pula dengan sumbangan kalian pada Agama kita..?pada ummah?lagi2 kalau kalian nie dalam bidang agama,apa peranan kamu?..."  

Allahuakbar.tersedar sekejap dari lamunan.ya benar,takkan kita belajar nie cuma nak dapatkan kerja + gaji.then sara kehidupan sendiri..?? of course no.sebab kita masih lagi ada amanah dan tugasan yang lebih besar.hati bertanya, mampukah aku..?? bolehkah aku untuk tunaikan amanah itu...?? kalau orang lain mampu,takkan kita tak dapat..? in shaa Allah,aku boleh.aku mampu kalau ada keinginan.jika disusuli dengan usaha,sabar dan ikhlas.hati kembali memujuk diri.

Ingatlah sahabat,tujuan kita menuntut Ilmu ini bukan semata2 untuk diri kita je.tapi ada lagi yang memerlukan.jangan kita lepaskan peluang yang amat berharga ini.ambik peluang nie,pegang dan jaga betul2.semoga kita semua mampu untuk jadi manusia  yang bermanfaat kepada orang lain serta jadi hamba Allah yang beriman,soleh/solehah.in shaa Allah.Ameen.

Maafkan saya sekiranya lakaran ini agak serabut,atau membosankan.sekadar perkongsian buat sahabat apa yang dirasai.semoga bermanfaat.jaga diri,jaga iman dan jaga hati. -wslm-


Saturday, July 27, 2013

Alhamdulillah.cabaran dan ujian itu menguatkan.

...Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamualaikum.Semoga kita sentiasa dibawah rahmat dan lindunganNya.in shaa Allah.wah 2bulan tak jenguk ruangan perkongsian..erm baru 2 bulan,bukan 2 tahun.Alhamdulillah masih diberi peluang.

Alhamdulillah,Alhamdulillah,Alhamdulillah...pejam celik,dah selesai semester kedua (tahun pertama pengajian).in shaa Allah,saya akan melangkah ke semester seterusnya (tahun kedua).bermaksud masih punyai 3 tahun baki untuk meneruskan perjuangan ini.

Cabaran....??? Ujian....?? terlalu banyak ujian dan cabaran itu.sehinggakan diri terasa lemah untuk hadapinya..tapi,Ahamdulillah dengan kekuatan dan ketabahan yang diberi,saya masih mampu bertahan.Bertahan dan terus bertahan.Bila difikirkan balik,ujian dan cabaran yang kita hadapi ini taklah terlalu berat.Fikirkan,jika orang lain diuji dengan cabaran yang lebih besar dan dia mampu bertahan.mengapa tidak kita..? Jangan kita bandingkan dengan orang yang lebih tinggi dari kita,tapi cuba tundukkan ke bawah.dari situ,hati terus terdetik "Alhamdulillah Ya Allah.".

Cabaran dan ujian dalam pengajian..? atau diluar bidang pengajian? Erm,dicampur adukkan mungkin. Biasalah selagi kita bergelar seorang manusia,kita akan terus diuji dengan apa jua cabaran dan rintangan.ujian itu untuk menguji tahap mana kesabaran kita.try set dalam diri,sematkan dihati. "..aku boleh hadapinya dengan sabar dan kuat..".moga terus sabar dan kuat.in shaa Allah.

"...Tidak Allah jadikan sesuatu itu dengan sia2.."

"...La tahzan,,innallaha ma'ana.."

Selesai imtihan baru2 nie, fikiran mula melayang memikirkan tentang bagaimana natijahnya nanti..tapi hati terus memujuk "...Kita dah usaha sebaik mungkin,selebihnya kita mampu bertawakkal padaNya..moga yang terbaik,in shaa Allah.."

Setakat ini dahulu post saya.Ramadhan semakin meninggalkan kita,manfaatkan masa yang berbaki moga kita terus mengejar amalan utk dibekalkan di akhirat kelak..in shaa Allah.fastabiqul khairat..jaga diri,jaga iman dan jaga hati. -wslm-

Thursday, April 11, 2013

"...Mutiara kata untuk di renungi...."

..Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum..Alhamdulillah Ya Allah di atas segala nikmat yang terhitung banyaknya.

# a day before i'm going back to nilai...guna masa yang ada ini untuk blogging.. :-)
Ketahuilah...!


Bahawa setiap degup jantung akan ditanya,setiap nafas turun naik akan dipersoal...
setiap gerak hati akan dipertanggungjawabkan..setiap jelingan mata akan ditulis dan dihisab.

Perbuatan itu samada pergi ke NERAKA (nauzubillah) atau SYURGA..
Betapalah setelah tangan engkau bertindak,, kaki engkau melangkah..
Dan kemana hala tujuannya.
Apatah lagi setelah lidah engkau bercakap,, akal engkau berfikir...
Dan cara mana engkau berfikir.

Bagaimana engkau gunakan jawarih engkau...
Begitu juga bagaimana engkau gunakan nikmat diluar diri engkau..
Semua ini lebih-lebih lagilah akan ditulis,, dirakam,, dan dihisab..
samada ia termasuk perkara yang berdosa atau yang berpahala.

Aduh...!!! tidak takutkah kita dengan zat Yang Maha Agung....
Yang Maha Mengetahui,, Maha Melihat dan Maha Mendengar..
seluruh gerak-geri kita,, lahir dan batin..
yang akan menghukum kita samada ke Syurga atau Neraka (nauzubillah).

Tidak cemaskah kita peristiwa itu pasti berlaku..
Disuatu hari kita akan diadili dengan begitu halus,,
diwaktu itu tidak ada siapa yang akan membela kita,,
masing-masing akan memikirkan diri..
Bahkan para Rasul dan Nabi Alaihimussalam penuh dengan ketakutan..

Allah....Allah....Allah....
Betapalah kita ini yang memang tidak terlepas daripada dosa dan kesalahan..
Takutilah Allah,, rendah dirilah kepadaNya.
Mohon Ampunlah setiap ketika...agar setiap dosa kesalahan kita diampunkan.
samada kita sedar atau pun tidak.


"...Setiap orang akan menemuinya...kte tdak punyai trikh bilakah ia akan tiba..mengingatinya itu perlu,,Dunia ini hanyalaa tempat persinggahan..Jangan terlalu sombong dengan pangkat yg kte pgang,jangan terlalu angkuh dengan harta yang kte pinjam..kerana ia bukan milik kte selamanya..."

"..Bagaimana kau merasa bangga...akan dunia yg sementara
Bagaimanakah bila semua hilang dan pergi,meninggalkan dirimu...Bila waktu tlah memanggil,teman sejati hanyalah amal...Bila waktu telah terhenti,teman sejati tingallah sepi..."

# Muhasabah ~

Sekian sahaja...renung2kan dan fikir2kanlah...jg diri,jg amal,jg iman dan jaga hati. -wslm-

Friday, April 5, 2013

"..Hijrah itu tak susah.."

...Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamualaikum...Jumuah mubarakah in shaa Allah..moga di hari lain juga turut diberkati Illahi..in shaa Allah...Alhamdulillah diberi kesempatan untuk blogging,kalau diikutkan mahu je saya update tiap saat ruangan perkongsian nie..disebabkan tanggungjawab dan amanah yang lagi perlu didahulukan,ruangan ini terpaksa dibiarkan sementara... # cuti diberi,apa lagi blogging laa..

Post ini,saya tertarik dengan isu hijrah.Bicara tentang hijrah...apa maksud hijrah yang kita faham sebenarnya..??? dari segi bahasanya hijrah itu bermaksud perpindahan.Kebisaanya hijrah ini merujuk kepada sebuah perjalanan yang diambil oleh Nabi Muhammad S.A.W dan umat Islam pd tahun 622 masihi dari Mekah ke Madinah.Tujuan hijrah ini untuk menyebarkan dakwah Islamiah.Hijrah merupakan salah satu strategi Baginda S.A.W untuk mengembangkan ajaran Islam dengan aman.Kisah itu dijadikan tauladan buat kita,saban tahun bila maal hijrah pasti ada sambutannya...baiknya lagi bila kita ambik iktibar dari peristiwa tsbt.

Hijrah juga boleh dieertikan sebagai perubahan seseorang ke arah yang lebih baik.Kita ini dilahirkan sebagai manusia biasa yang sering ada dengan kesilapan,kelemahan dan kesalahan.Walaubagaimanapun,kita diberi akal untuk berfikir,kita juga diberi peluang untuk mendalami Ilmu Agama..maka dengan akal yang dikurniakan itulaa kita berfikir yang mana halal dan haram,yang mana boleh perlu dibuat dan yang perlu ditinggalkan mengikut garis panduan syariah Islamiah.Bila kte berhijrah ke arah jalanNya,bermaksud kita ingin mengejar untuk mendapatkan rahmatNya.

Surah al Baqarah :218 

إِنَّ الَّذِينَ آمَنُواْ وَالَّذِينَ هَاجَرُواْ وَجَاهَدُواْ فِي سَبِيلِ اللّهِ أُوْلَـئِكَ يَرْجُونَ رَحْمَتَ اللّهِ وَاللّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ 

"Sesungguhnya orang-orang yang beriman, dan orang-orang yang berhijrah serta berjuang pada jalan Allah (untuk menegakkan ugama Islam), mereka itulah orang-orang yang mengharapkan rahmat Allah. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani." 

Surah Ali Imran ayat: 195

فَاسْتَجَابَ لَهُمْ رَبُّهُمْ أَنِّي لاَ أُضِيعُ عَمَلَ عَامِلٍ مِّنكُم مِّن ذَكَرٍ أَوْ أُنثَى بَعْضُكُم مِّن بَعْضٍ فَالَّذِينَ هَاجَرُواْ وَأُخْرِجُواْ مِن دِيَارِهِمْ وَأُوذُواْ فِي سَبِيلِي وَقَاتَلُواْ وَقُتِلُواْ لأُكَفِّرَنَّ عَنْهُمْ سَيِّئَاتِهِمْ وَلأُدْخِلَنَّهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الأَنْهَارُ ثَوَابًا مِّن عِندِ اللّهِ وَاللّهُ عِندَهُ حُسْنُ الثَّوَابِ

Maka Tuhan mereka perkenankan doa mereka (dengan firmanNya): "Sesungguhnya Aku tidak akan mensia-siakan amalan orang-orang yang beramal dari kalangan kamu, sama ada lelaki atau perempuan, (kerana) setengah kamu (adalah keturunan) dari setengahnya yang lain; maka orang-orang yang berhijrah (kerana menyelamatkan ugamanya), dan yang diusir ke luar dari tempat tinggalnya, dan juga yang disakiti (dengan berbagai-bagai gangguan) kerana menjalankan ugamaKu, dan yang berperang (untuk mempertahankan Islam), dan yang terbunuh (gugur Syahid dalam perang Sabil) - sesungguhnya Aku akan hapuskan kesalahan-kesalahan mereka, dan sesungguhnya Aku akan masukkan mereka dalam Syurga yang mengalir di bawahnya anak-anak sungai, sebagai pahala dari sisi Allah. Memang di sisi Allah jualah pahala yang sebaik-baiknya (bagi orang yang beramal soleh)". 


Nak berhijrah ke arah kebaikan..?? susah ke senang..?? Senang je kalau kita betul2 ikhlas ke arah itu...Bila kita diberi peluang utk berubah ke arah yang lebih baik,why not kte tak grab je peluang tuu...??Setiap orang ada silapnya,,Allah bagi peluang untuk kita perbaiki kesilapan itu...bergantung pada diri kita sama ada mahu atau tak untuk berhijrah...sampai bila mau berada di takuk yang lama..? fikir2 dan renung2kanlaa..

Mafkan saya jika ada kesalahan terkurang dimana2,teguran amat diperlukan.Saya bukanlaa orang yang baik tapi saya berusaha untuk jadi orang yang lebih baik dikalangan yang terbaik.in shaa Allah.Moga Allah redha.


"..Rabbi Yassir wala tu'asir watamimna bikhoir.."


Sekian sahaja buat kali ini..jaga diri,jaga amal,jaga iman dan jaga hati. -wslm-



Thursday, February 14, 2013

Alhamdulillah... :-)

..Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamualaikum.. Alhamdulillah segala puji bagiNya atas segala nikmat yang dikurniakan.

Cuti sem semakin hampir untuk berakhir,pengajian untuk sem seterusnya akan bermula 18hb nie,in shaa Allah..Alhamdulillah yesterday i've got my result...so how..?? Alhamdulillah Ya Allah,haza min fadli rabbi..walaupun tidak deanlist,saya bersyukur sbb Allah izinkan saya untuk dapat yang terbaek setakat mana saya mampu berusaha..deanlist memang diimpikan semua pelajar..tapi ingatlah :-

"...kejayaan itu bkanlaa satu benda utk kte agungkan..kegagalan pula bknlaa satu benda yg kte ingin kecewa smpai ptus asa..ini bru ujian ddunia,di akhirat mcm mane ye?.."

"...Ilmu tuu bkan skadar ats krtas jwpn atau dlm dwn imtihan je..Ilmu tuu kte nk biar kte blh guna dan amlkn dlm khdupan,jg utk dkgsikan kpd org skeliling..itu yg pnting..."

Tidak dinafikan,keputusan yang baek dalam imtihan juga diperlukan sebagai kayu ukur tahap mana pemahaman pengajian kita ...cuma imbangkan laa..in shaa Allah kheirr..semoga terus berusaha untuk sem seterusnya,saya masih ada 7sem in shaa Allah..                                     "..Rabbi Yassir wala tu'asir watamimna bikhoir.."

Tentang natijah imtihan ini, saya cuma ingin kongsikan sedikit sahaja..yang tidak disangkakan itu Alhamdulillah saya melepasi target saya untuk satu madah ini...Malaysian Legal System (MLS/Law).satu madah yang saya tak pernah tahu atau kenal sebelum nie..amat risau dan takut,sebab orang kata susah madah law nie...law juga satu madah yang saya kurang meminatinya sebelum ini,memang saya tak minat bidang law...huhu. bila masuk blaja,saya perlu paksa diri saya dengan rela hatinya untuk pupuk minat...Alhamdulillah rezeki Allah,perkongsian ilmu dari murabbi yang mengajar subject ini,doa dari ayhmama saya yang tak putus2,sokongan yang mereka berikan,juga bantuan dari beberapa orang sahabat...bt kakak2 senior saya : kak ftimah (mrkk- yang sentiasa bg nsihat wlaupun brada di jauh nun disana), kak farhana (sri aman), kak aida (mts),mereka banyak bantu saya.syukran jazilan saya ucapkan.

Doakan saya dan sahabat2 moga trus thabat dalam perjuangan ini.moga Allah permudahkan segalanya.in shaa Allah... sekian sahaja, jaga diri,jaga amal dan jaga iman.


-wslm-

Friday, January 18, 2013

...Soal Hati...


..Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamualaikum buat sahabat2.

Berbicara soal hati..?? Jarang sekali si penulis ingin berbicara soal ini.tapi terlintas di fikiran selepas terbaca satu artikel yang menarik bagi saya...Izinkan saya untuk berkongsi tentang artikel tersebut,mungkin sedikit tambahan idea dari fikiran saya.

Kalau kita lihat,sekarang ini banyak sangat orang post soal cinta,bagaimana ingin dapat cinta sejati...mengimpikan suami/isteri soleh/solehah dan seumpamanya.Kenapa mesti begitu..??

Looking at a positive side, I can't deny that it is good for us to have a perspective that a relationship between a man and a woman is a thousand way better with marriage - as all of us (Muslims) get the fact that marriage has more barakah and is a halal way to express love.
Furthermore, a successful marriage is a door to Jannah. I find that it is beautiful when it is said that if a woman is a man's key to paradise (by helping him to fulfill his deen with her through marriage and being an obedient wife), so, a man is a woman's door to Jannah. The key that opens the door - a husband and a wife need each other's help to get there, masya-Allah. -petikan dari artikel tersebut-

Nabi Muhammad SAW berkata:'' mukmin yang paling sempurna dalam iman adalah salah satu yang watak adalah yang terbaik dan yang paling baik kepada isterinya'' (Tirmidhi dan Nasa'i).

Tidak dinafikan,hal ini memang diimpikan oleh seorang kaum adam dan kaum hawa.Kaum hawa mengimpikan ingin seseorang yang dapat membimbing dirinya ke arah kebaikan,lelaki yang memelihara hatinya hanya untuk dia dan yang mampu pimpin keluarga.Kaum adam pula mesti mengimpikan hawa yang sentiasa menjaga hatinya hanya untuk dia,yang dapat membantu dia memimpin keluarga,bersedia untuk melayari bahtera bersamanya.Setiap orang punyai impian begitu.

Pernah tak anda terfikir,anda akan dapat orang yang diinginkan itu hanya dengan "meng" update status di facebook or twitter "saya inginkan suami soleh" atau "ku menanti tulang rusukku"...?? hanya menanti seseorang yang diimpikan di depan komputer riba ...begitukah..??? of course NO..!

"I tell the boys and girls; Allah has already written the name of your spouses for you. What you need to work on is your relationship with Allah. He will send him/her to you when you're ready. It is only a matter of time." - Sheikh Mamdouh {petikan dari article}

Jangan asyik menanti or memikirkan soal jodoh,bila ia akan datang kalau kita masih belum bersiap sedia untuk menerimanya.Jagalah hubungan kita dengan kekasih hati kita,Allah s.w.t kemudian Allah akan hantarkan pasangan yang telah ditetapkan untuk kita..in shaa Allah.

Mungkin bila saya berkata begini,anda akan terfikir dan berkata "orang yang tidak pernah ada pengalaman soal hati memang mudah untuk berbicara sedemikian".

Bohong  kalau saya katakan,saya tidak pernah langsung memikirkan hal ini disaat umur yang meningkat naik.Saya percaya, aturan Allah adalah yang terbaik. Saat kita sangkakan hidup ini pasti lebih mudah andai kita mampu menjangkau segala isi rahsia yang telah tertulis di loh mahfuz – hati manusia, kisah kasih kita, rezeki dan segalanya, sedarlah bahawa hidup ini lebih bermakna kerana misterinya.

"...Jika kita mencintai seseorang biarlah kita mendiamkan diri kerana apabila kita diam itulah yang menjadi tanda cinta kita pada nya. Dan khabarkanlah perkara ini kepada Allah, kerana dia mengetahui segalanya daripada kita..."
Memang benar apa yang apa yang terdapat dalam ayat di atas, dan saya tidak nafikan dan bukannya untuk dibanggakan tetapi sebagai perkongsian bersama kerana perkara inilah yang saya pegang hingga hari ini. Tapi bagi sesetangah orang perkara ini payah kerana ada segelintir orang sahaja yang sanggup menaggung rasa di hati dan menyatakan nya kepada Sang Pencipta.

Buat kaum adam :Tidak perlu menabur ayat-ayat cinta atau puisi indah kepada sang kekasih yang tidak halal bagimu.Sebaliknya bersiap diri terlebih dahulu sebelum sibuk mencari hawamu,anda merupakan seorang "pemimpin"..tiba saatnya nanti,pasti ia akan tiba dan impianmu itu akan tercapai untuk memiliki mawar agama.

Buat kaum hawa : Jangan terlalu asyik melayan perasaan atau kata-kata cinta dari sang adam yang bukan halal bagimu...kerana belum tentu dia ditakdirkan untukmu.siapkan diri juga untuk menanti mujahid yang dihantar oleh Allah S.W.T untukmu.

"...Saya mahu terus berubah menjadi seorang muslimah yang baik, menuju ke arah gelaran solehah. Bukan kerana dia, tetapi kerana Dia. Kerana insya-Allah, saya akan terus tetap sandarkan keyakinan dan kepercayaan tiada batas kepada Allah. Benar, baitul muslim sentiasa dalam perancangan masa hadapan tetapi biarlah diri ini mantap dahulu di tangga pertama maratib amal yakni bergelar individu muslim. Bersusah-susah dahulu di dunia kerana sesungguhnya yang indah-indah itu di syurga sahaja..."

Berdoa dan berdoa untuk yang terbaik, bukan hanya untuk kehidupan di dunia tetapi juga untuk akhirat. Mintak Allah ampunkan dosa-dosa kita, 'dosa, keluarga kita, guru, ibu bapa kita dan kawan-kawan'. Jangan lupa untuk membuat doa untuk saudara-saudara kita di Palestin, Iraq, Syria, Afghanistan dan Myanmar setiap selepas solat.

Dan meminta Allah untuk membantu diri untuk menjadi di kalangan lelaki/perempuan yang soleh/solehah.

Sekian sahaja dari saya,maafkan saya andai ada kata-kata yang terguris di hati.mafkan juga jika ada kekurangan dari penyampaian saya...sama2 kita berusaha untuk menjadi yang terbaik,in shaa Allah.
Jaga diri,jaga amal,jaga iman dan jaga hati. -wslm-

** Artikel yang dikongsi itu bertajuk "Stop searching for a prince"

Thursday, January 10, 2013

...رضا الله في رضا الوالدين...

Seusai sahaja mendapat keputusan peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM),hati ini sangat bersyukur padaNya kerana kegembiraan ini.
“Alhamdulillah Ya Allah di atas peluang kejayaan yang Engkau berikan..",bisikku dalam hati.
Aku dan Safiyya,sahabatku di peringkat menengah telah bersepakat untuk meneruskan pengajian kami ke luar negara.Safiyya menghulurkan borang permohonan ke Jordan itu kepadaku. Katanya, dia sengaja mencetak lebih untuk sesiapa yang mahukannya. Bersama borang yang telah dicetak itu, disertakan nombor telefon Ustaz Ahmad, mursyidnya yang menguruskan pelajar-pelajar Malaysia ke Timur Tengah. Saat itu,aku masih belum memberitahu walid akan hal ini.Mengisinya pun belum,akan tetapi aku masih lagi berminat untuk mengambil tahu akan hal-hal yang berkaitan dengan urusan ke sana.Aku tidak mempunyai keberanian untuk mengusulkan lagi hal ini kepada walid dan ummiku oleh kerana hal ini telah diberitahu dan ia juga telah ditolak oleh walid.
“Bukan walid dan ummi tidak suka Aisyah menyambung pengajian ke Timur Tengah."Kami tahu Aisyah sudah besar remaja,tetapi walid khuatir keberadaan kamu di sana tambahan pula kamu tidak pernah berenggang dengan kami..”,kata walid kepadaku.
“Aisyah,ummi harap aisyah dapat ubah fikiran untuk teruskan pengajian dan menduduki peperiksaan STAM (Sijil Tinggi Agama Malaysia).Jangan hampakan harapan kami,nak” ,pujuk ummi kepadaku.
Aku tidak mengerti. Mengapa walid dan ummi tidak mahu melepaskan aku pergi. Andai kata aku tidak pandai berdikari, maka biarlah aku pergi membawa diri. Di sana nanti aku pasti dapat belajar berdikari. Lagi pula, aku yakin apabila kita lakukan sesuatu yang kita minat, kita pasti akan berusaha untuk tempuhinya. Aku yakin boleh!

Hari demi hari, sulaman keyakinan hanya tinggal di genggaman. Tiada lagi keyakinan di hati dek remuknya seketul daging itu. Ummi dan walid lansung tidak mengendahkan keinginanku. Malah, walid berkeras supaya aku menyambung pelajaran di dalam negara. Kalau nak berjauhan dengan keluarga lebih dari dua marhalah pun walid tak bagi, apatah lagi mahu ke luar negara.

Maka, aku akur dengan keputusan mereka. Kata orang, ibu bapa lebih mengetahui apa yang terbaik untuk anaknya. Malah aku sendiri tahu, keredhaan Allah terletak pada keredhaan ibu bapa.Safiyya telah pun berangkat ke Jordan dalam jurusan pergigian.
* * * * * *
Kini sudah setahun berlalu.Keputusan STAM telah pun diketahui.Alhamdulillah sekali lagi aku diberikan kejayaan.Kali ini aku masih memasang niat untuk melanjutkan pelajaran ke timur tengah. Kali ini, aku teringin benar untuk ke Jordan kerana Safiyya sudah pun menuntut di sana. Malah, dia juga mengalu-alukan kedatanganku.Bertambah semangat apabila sahabat sefikrahku,Ainul Jannah juga menyimpan hasrat untuk ke sana.Seorang lagi sahabatku Humaira berhajat untuk meneruskan pengajian ke Mesir.

Aku meneruskan impianku untuk meneruskan pengajian ke Jordan dalam bidang Syariah Islamiah. Kali ini, aku memuat turun sendiri borang permohonan ke University Yarmouk itu. Aku cuba menggunakan stratergi yang sama sekali lagi dengan harapan ummi dan walid akan melepaskan aku pergi memandangkan usiaku jua sudah bertambah. Harapnya ummi dan walid tidak mempersoalkan kemampuanku untuk berdikari.

Aku betul-betul berminat untuk melanjutkan pelajaran di sana. Bukan kerana mahu lari dari rumah atau melancong di tempat orang tetapi aku rasakan bahawa di sana aku dapat mendekatkan diri dengan Allah. Aku mahu jadi lebih baik. Aku mahu timba ilmu agama sedalam-dalamnya di sana supaya kelak aku dapat berbakti untuk agamaku.

"Ummi seronok juga kalau kamu dapat sambung belajar di luar negara. Tengoklah mak cik Latifah kamu tu. ..tersenyum lebar dia anak buat dentistry di Mesir" 

"Ummi, aisyah dah siapkan semuanya dah. Ummi tolonglah aisyah ye kali ni." Aku cuba memujuk ummi

. "Sayang, ummi bukan tak nak tolong. Betul ke kamu sanggup nak berjauhan dengan keluarga? Ummi pun tak sanggup berjauhan dengan aisyah selama tu. Entah nanti aisyah makan entah kan tidak."

* * * * * * * 
Di saat aku masih dalam dilema sama ada ingin meneruskan impianku itu atau menuruti permintaan kedua ibu bapaku,aku meminta pandangan seseorang yang dipercayai.Setiap kali aku berhadapan dengan hal sebegini,pasti dia yang akan ku minta pandangan.

Katanya “Aisyah,mungkin saat ini Allah masih tidak mengizinkan untuk Aisyah ke sana.Keputusan di tangan aisyah,cuma akak boleh bagitahu setiap apa sekalipun keputusan yang diambil moga keputusan itu diterima dan direstui ibu bapa kita.Ada sebab dan musabab kenapa umi walid Aisyah tidak izinkan untuk ke sana.Mereka lebih tahu keadaan anaknya.Akak sentiasa doakan Aisyah moga yang terbaik menanti aisyah.Jangan lupa update keputusan aisyah nanti.”

Ruangan chat yahoo messenger dengan akak (senior sekolahku) berakhir dengan pesanan dan nasihat darinya.Terima kasihku ucapkan buat Kak Farah Ain kerana sentiasa setia mendengar luahanku.Dia banyak memberi tunjuk ajar dan nasihat buatku.Kak Farah merupakan salah seorang senior yang rapat denganku di Maahad dahulu,sekarang dia meneruskan pengajiannya ke Al-Azhar Mesir dalam bidang Ulum Islamiah.

Alhamdulillah Ya Allah kerana aku diberi peluang bertemu seorang sahabat dan kakak seperti dia. 

* * * * * * * 

 "Di sebalik kepayahan disitulah ada kekuatan,
 Tekad hati azimat di perjalanan
 Tak kuragu untuk membuktikan indah bintang
 Yang terang bukan khayalan tetapi kenyataan"

Bait lagu Mimpi yang indah alunan kumpulan nasyid Mestica itu mengasyikkan aku sambil membelek-belek Gen-Q di tanganku.

 "Titit.. titit.. titit.. " Tiba-tiba bunyi gema sms dari handphone menghentikan lamunanku . Ada mesej diterima. Sebaik sahaja skrin sentuh telefon pintarku ditolak ke atas, terpapar mesej daripada Ainul.

 "Aisyah, awak jadi tak nak sambung pengajian di Jordan?" 

Aku terpaku seketika. Tiba-tiba, butir-butir mutiara yang tadinya bergenang di kelopak mata mengalir laju. Entah mengapa persoalan itu bagaikan panah yang menusuk jantungku. Sudah dua bulan aku cuba melupakan bumi Timur Tengah itu.

Namun, kehadiran mesej daripada Ainul mengingatkan kembali bagaimana hatiku remuk apabila ummi dan walid tidak bersetuju aku melanjutkan pelajaran ke Yarmouk. Satu-satunya Universiti impianku. Sebenarnya bukan baru dua bulan, tetapi sudah lebih setahun aku cuba meyakinkan ummi dan walid, aku mampu hidup berdikari.

Sejak sebelum tamat persekolahan lagi, aku dan sahabat baikku, Ainul telah merancang untuk melanjutkan pelajaran ke bumi Anbiya'. Kami telah bertemu dengan ustazah Khadijah untuk mendapatkan nasihat dan bimbingan. Beliau merupakan graduan Bahasa Arab lulusan university Yarmouk, Jordan. Jadi, sedikit sebanyak pengalaman beliau di sana telah dikongsikan kepada kami berdua.

Setelah tamatnya persekolahan, aku mengisi kekosongan waktu itu dengan aktiviti-aktiviti pengisian rohani dan dakwah. Pada waktu itu, beberapa orang sahabat yang sehalaqah denganku mengajak aku mengikuti mereka ke bumi Anbiya'. Hal ini buat aku lebih bersemangat untuk menuntut ilmu di sana.

Setiap tadah tangan doaku, aku bermohon agar diberi peluang melanjutkan pelajaran di sana. Setiap lenaku juga mula dihiasi mimpi-mimpi indah di Timur Tengah. Aku benar-benar ingin berada di sana. Melihat kebesaran Allah sambil menghayati sejarah islamiyah yang ditinggalkan umat terdahulu. Malah aku teringin benar bertalaqqi bersama sheikh-sheikh arab yang disegani di sana walaupun aku sedar, aku ini muslimah yang masih cetek ilmunya. Teringat kata-kata ustazah, "orang-orang arab ni suka mendengar bacaan al Quran pelajar Malaysia." Aku tersenyum sendirian.

Sekali lagi telefon pintar itu berdering , mengembalikan aku ke dunia realiti.
 "Aisyah?"
Hanya satu perkataan yang terpapar di skrin telefon. Itu bererti Ainul tertunggu-tunggu jawapan daripadaku

. "Ukhti, asif ana terlewat balas. Ana buntu." Aku membalas pesanan ringkas Aisyah 

"Kenapa ni?" 

 "Tak ada apa-apa. Mungkin ana tak ke Jordan. Insyaallah ana sambung belajar di Malaysia saja. :)" Jawabku di akhiri dengan ikon smile. 

Sengaja tidak mahu Ainul mengesyaki apa yang terbuku dihatiku. 

 "Kenapa pula? Bukan ke Aisyah beria-ianak pergi sama?" 

 "Redha Allah terletak pada keredhaan ibu bapa. Ana redha kalau ini takdirnya."

 "Enti berputus asa?" Soal Ainul ringkas. 

"Tak lah. Putus asa tiada dalam kamus hidup ana. Mungkin ada taklifan lain yang Allah hendak berikan pada ana di sini. Kalau ummi boleh kata ummi tak sanggup berjauhan lima tahun dengan ana, bagaimana ana sebagai anak tergamak berkeras untuk meninggalkan ummi? Semalam, ana ada ditawarkan mengikuti kursus persediaan ke timur tengah tapi ana dah pundelete mesej tu. Ana sudah tekadkan hati ni." Jawabku tenang


"Its ok. Allah tahu apa yang terbaik untuk hambaNya. The most important thing is the subject. Kalau enti minat, kena campak kat mana pun, enti boleh buat. Good Luck!" 

 "Syukran ukhti."

 Mesej itu berakhir di situ. Aku bingkas bangun dari katil dan mengangkat gen-Q yang terjatuh ke lantai sebelum aku terima mesej Ainul tadi. Terlupa aku mengambilnya sebaik saja majalah itu terlepas dari tangan. Sedari awal tadi, hatiku betul-betul terusik membaca satu kolum yang berkisarkan kisah seorang syabab di timur tengah. Kemudian bagaikan diketuk pula dengan pertanyaan Ainul itu. Allahu Akbar. 

"Bersabarlah wahai hati. Telah aku redha Allah sebagai tuhanku, Islam agamaku dan Muhammad s.a.w itu rasulku. Maka, cukuplah Allah bagiku sebagai penolong." 

* * * * * * 

Lamunanku terjaga ketika terdengar azan zohor berkumandang di surau.Terasa sayu bila teringat akan impian itu.Impian yang tidak lagi tertunai. 

“In shaa Allah,mungkin suatu hari nanti,impian itu akan tercapai.”,bisik hati kecilku yang masih lagi menyimpan hasrat yang terpendam. 

Alhamdulillah,rezeki berpihak kepadaku ditawarkan di Universiti tempatan dalam bidang yang lebih kurang sama dengan apa yang aku inginkan,cuma berbeza tempat.Ainul pula meneruskan impian itu,dia mengambil bidang Bahasa Arab di Jordan..Humaira pula berjaya untuk meneruskan pengajiannya ke Al-Azhar,Mesir dalam bidang Syariah.Semoga berjaya Ainul dan Humairaku sayang.



“...Ya Allah,permudahkanlah segala urusanku ini.
Semoga Allah meredhai segalanya.mungkin ini yang terbaik buatku...”

** Satu cerita untuk dikongsikan bersama kalian...smoga bermanfaat bt kalian.syukran,wslm.